Rumah Kelahiran Nabi Kini adalah Rumah Kumuh Di Megahnya Mekkah !! Saat Ini Mekah Lebih Mirip Las Vegas!

Saya sungguh takjub atau mungkin tepatnya heran ketika melihat sebagian muslim yang terkagum dengan Mekah Tower a.k.a Sufyani Tower di sisi Kabah, tepat di jantung kota Mekah Al-Mukaramah

.

Selain keberadaan gedung ini layak dinilai sebagai penghinaan terhadap bangunan Ka’bah yang suci dan Masjidil Haram, maka bentuk gedung ini pun jika diperhatikan secara seksama dari sudut yang sejajar tanah dari kedua sisi arahnya akan mirip sekali dengan pengacungan jari kotor ala zionis. Disamping itu, bangunan yang merupakan hotel berbintang 7 ini untuk sementara masih menjadi surga para peziarah Kabah ala borjuis.

“If You Can’t Destroy Kabah the Way You Want it too, So ‘Built’ it the Way You Want it”

Pada dasarnya, bangunan ini merupakan simbol arogansi dan pertanda materialisme telah menguasai kota yang penuh dengan nuansa spiritual seperti Mekah al-Mukaramah. Ia seolah-olah menjadi tonggak yang ingin menyatakan dirinya bahwa imperialisme-kapitalis telah masuk ke jantung kota kaum Muslimin yang selama beberapa dekade belakangan ini telah dikuasai oleh Rezim Tanduk Iblis dari Najed. Mekah sedang disulap menjadi kota Babel, sebuah strategi iblis paling mutakhir setelah mereka gagal menghancurkannya +/-1400 tahun silam

.

Barangkali, ketimbang iblis mesti sibuk menyiapkan pasukannya dari kalangan jin dan manusia untuk menghancurkan Kabah secara terang-terangan, namun kali kini mereka malah semakin membangun daerah disekitarnya dan berharap kelak Tuhan sendirilah yang akan memusnahkan kota Mekah sebagaimana Babel pernah dibinasakan

.

Apabila kita perhatikan sisi arsitekturnya secara keseluruhan, maka menara ini bisa dianalisa dari simbol-simbolnya yang bagi setiap pengamat nubuat Akhir Zaman dalam ranah Mesianologi Ibrahimik, mungkin akan melihatnya menjadi salah satu pertanda kemunculan Sufyanisme dan tentunya berujung kepada pribadi Sufyani itu sendiri seperti yang telah dinubuatkan oleh Nabi Muhammad saww.

Lafaz “Allah” di atas jam sengaja saya hapus karena tidak layak ditempatkan di atas tanduk bermata satu ini

Tanduk Iblis Di Puncak Bangunan!

Tanduk Setan

The Devils Horn

Setiap pemerhati manapun akan tahu bahwa bentuk bulan sabit yang sesungguhnya tidak akan pernah seperti itu. Disini, terlepas pembahasan tentang asal-muasal kesesatan merasuknya simbolisasi “bulan sabit” dan “bintang bersiku 5″ ke dalam Islam yang dicanangkan oleh para penguasa terkutuk—yang mengatasnamakan Islam—beberapa abad silam, terutama dari Dinasti Abbasiyah, maka versi terbaru Iblis kali ini bahkan sudah bisa dibilang sangat berterang-terangan di dalam memajang simbol-simbol kegelapannya. Diantaranya dengan memajang simbol tanduk yang posisinya mencakar lelangit kota Mekah dan yang elevasinya jauh lebih tinggi menjulang di atas Kabah.

Si Mata Satu Yang Melihat Semua a.k.a The All Seeing Eyes

The All Seeing Eyes

.

Dengan dikemas hiasan Nama-nama Tuhan yang seakan-akan mewakili kalimat-kalimat Tauhid, tapi pada kenyataannya semua mukmin berakal manapun akan tahu bahwa iblis memang tidak pernah menafikan bahwa Allah adalah pencipta dirinya dan Muhammad adalah utusan Yang Maha Kuasa kepada segenap umat manusia. Untuk itu, tulisan-tulisan di atas menara itu tidak menambahkan kejelasan apapun, kecuali semakin nyata dan lengkapnya penghinaan terhadap Allah Swt, Muhammad saww dan Islam.

Disamping itu, setiap pengamat nubuat yang mengikuti berita penghancuran situs-situs suci bersejarah di sekitar Mekah teruatam Masjidil Haram belakangan ini termasuk diantaranya rumah Nabi saww dan Sayyidah Khadijah as sendiri, sudah cukup menjadi tambahan bukti bahwa peninggian lafaz-lafaz suci di atas menara setan itu tak lebih hanya kosmetik bagi setiap mata anak Adam yang hatinya hampa dari pemahaman  Nama-nama Suci tersebut, kecuali sebatas kaligrafi dan senandung bunyian

.

Tema seputar topik ini pernah saya sampaikan beberapakali dan di dalam beberapa kesempatan dalam kajian kristologi maupun zionologi, yang dalam kesempatan singkat ini tidak mungkin bisa diapaprkan semuanya

.

Saat ini nama-nama berhala baru zionis sudah berdiri mengitari Mekah dan Madinah, dari Sheraton, Hilton, Ibis, Hyatt, Pizza Hut, Starbuck, dan lain-lain

Dalam 10 tahun ini, Makkah mengalami transformasi yang luar biasa; lokasi Masjidil Haram ditata ulang, dan bermunculan gedung-gedung pencakar langit dan hotel berbintang berkelas internasional

.

Dalam sebuah tulisan feature, harian The Independent mengupas sisi dalam Kota Suci. “Meski Nabi Muhammad datang untuk menekankan kesetaraan, Makkah berubah menjadi taman bermain bagi kaum kaya dimana kapitalisme secara kasat mata mengaburkan nilai spiritualitas kota,” tulis mereka, mengutip kata-kata seorang kritikus

.

Harian ini menyoroti, betapa demi membangun kota yang kini ‘serupa Las Vegas’, banyak bangunan bersejarah yang dikorbankan. “Tak ada yang memperjuangkan aksi vandalisme budaya ini,” kata  Dr Irfan al-Alawi, direktur eksekutif The Islamic Heritage Research Foundation. “Kami sudah kehilangan 400-500 situs bersejarah. Saya harap belum terlambat untuk menyelamatkan yang tersisa.”

.

Sami Angawi, pakar arsitektur Islam Arab saudi, sama-sama prihatin. “Ini adalah kontradiksi mutlak untuk sifat Makkah dan kesucian rumah Allah,” katanya kepada kantor berita Reuters awal tahun ini. “Kedua kota [Makkah dan Madinah] secara historis hampir punah. Anda tidak menemukan apa-apa kecuali gedung pencakar langit.”

.

Kekhawatiran dr Alawi yang paling mendesak adalah ekspansi yang direncanakan senilai miliaran dolar AS dari Masjidil Haram, situs paling suci dalam Islam dimana Kabah berada. Konstruksi resmi dimulai awal bulan ini. Menteri Kehakiman, Mohammed al-Eissa, berseru bahwa proyek ini akan menghormati “kesucian dan kemuliaan dari Masjid Suci, dan demi kepentingan jamaah.”

.

Area perluasan sekitar 400 ribu meter persegi tengah dibangun untuk mampu meningkatkan daya tampung  1,2 juta jamaah lagi tiap Musim Haji tiba. Pembangunan ini, menurut The Islamic Heritage Research Foundation, bukan tanpa risiko. Lembaga ini menyusun daftar situs sejarah yang terancam diratakan dengan tanah akibat pembangunan ini, termasuk bangunan sisa-sisa peninggalan era Usmaniyah dan Abbasiyah.

.

Termasuk dalam bangunan yang terancam dihancurkan adalah rumah di mana Nabi Muhammad dilahirkan dan rumah pamannya, Hamzah, tumbuh.

.

Argumen yang selalu dikemukakan, tulis The Independent, adalah bahwa Makkah dan Madinah sangat membutuhkan pembangunan infrastruktur. Dua belas juta peziarah mengunjungi kedua kota ini setiap tahun dengan jumlah yang diperkirakan meningkat menjadi 17 juta pada tahun 2025.

.

Tetapi para kritikus khawatir bahwa keinginan untuk memperluas situs ziarah telah memungkinkan pihak berwenang untuk menginjak-injak warisan budaya di daerah itu. Lembaga yang dipimpin Alawi mencatat setidaknya 95 persen bangunan bersejarah yang berusia ratusan tahun telah dibongkar dalam dua dekade terakhir saja.

.

Kehancuran telah disokong oleh paham Wahabisme.Dengan alasan takut menjadi ajang sirik, bangunan bersejarah diratakan.

.

Sedikit catatan dari The Independent: Untuk membangun kota pencakar langit di Makkah, sebuah gunung didinamit dan diratakan, menghancurkan Benteng Ajyad di era usmaniyah yang berdiri di atasnya. Lalu, rumah Khadijah istri pertama Nabi telah berubah menjadi blok toilet masjidil Haram, sedang rumah tempat lahirnya bahkan diratakan begitu saja.

.

Alawi berharap masyarakat internasional ‘terbangun dari tidurnya’ dan melihat apa yang terjadi terhadap warisan sejarah Islam di Makkah. “Kami tidak akan mengizinkan seseorang pun untuk menghancurkan Piramida, jadi mengapa kita membiarkan sejarah Islam lenyap?” katanya

.

Rumah Kelahiran Nabi Kini adalah Rumah Kumuh Di Megahnya Mekkah

Inilah rumah tempat Rasullullah Muhammad SAW dilahirkan. Lokasinya saat ini
tepat berada di halaman Masjidil Haram dari pintu dekat terminal bus
.
Beberapa jamaah haji hanya geleng-geleng kepala saat melihat rumah yang diceritakan
sebagai tempat kelahiran nabi
.
Mereka menyayangkan tidak adanya perawatan dan
perhatian dari pemerintah sebagai situs sejarah
.
Pemerintah Arab Saudi sengaja
membiarkan rumah ini dan tetap menjadi perpustakaan yang selalu terkunci karena
pemerintah Arab khawatir jika rumah ini dibangun rapi akan dijadikan tempat
syirik oleh jamaah haji yang tidak mengerti masalah tauhid.

Para jamaah haji selalu menziarahi rumah yang saat ini menjadi perpustakaanMakkatul Mukarramah, namun tidak pernah dibuka dan selalu dikunci.
Rumah Tempat Kelahiran Rasulullah Dipenuhi Coretan
.
Rumah yang berukuran sekitar 10X18 meter ini merupakan bangunan terjelek yang ada di sekitar Masjidil Haram. Rumah yang diceritakan sebagai tempat Rasulullah SAW dilahirkan ini tidak dirawat layaknya situs bersejarah yang ada di Indonesia.Konon, pemerintah Arab Saudi sengaja membiarkan rumah ini dan tetap menjadi perpustakaan yang selalu terkunci karena pemerintah Arab khawatir jika rumah ini dibangun rapi akan dijadikan tempat syirik oleh jamaah haji yang tidak mengerti masalah tauhid
.
“Saya dengar ini dibiarkan begini agar tidak disucikan oleh jamaah haji yang masih belum murni tauhidnya. Begini saja masih banyak jamaah haji dari India, Turki, Bangladesh yang datang berdoa di depan pintu sambil mengusap-usap temboknya,” kata salah seorang petugas kebersihan yang selalu berjaga di sekitar rumah nabi
.
Saat wartawan detikcom Muhammad Nur Hayid mendekati rumah tersebut, coretan spidol dan pulpen terlihat di tembok bagian depan rumah yang menjadi saksi lahirnya Rasulullah ini. Berbagai tulisan nama dan doa dari berbagai bangsa dan bahasa terpampang bersama tanda tangannya.
Coretan memenuhi seluruh tembok depan dan sampingrumah kelahiran Rasullullah SAW.
Sebelah kiri rumah tempat kelahiran Rasullullah dijadikantempat menyimpan material seperti semen dll.
Pemandangan rumah tempat kelahiran Rasullulah dari sebelah kanan yangberbatsan langsung tempat para jamaah haji mengambil air zam-zam dari kran.
Pemandangan rumah tempat kelahiran Rasullullah dari
bagian belakang yang berbatasan langsung dengan jalan
.
Itulah kondisi rumah tempat kelahiran Nabi Muhammad SAW, rasul pamungkas dari seluruh nabi dan rasul yang diutus Allah untuk menuntun ummat manusia ke jalan tauhid.Bangunan sebelah kiri dari rumah ini dijadikan gudang untuk menyimpan barang-barang yang tak terpakai
.
Sementara batas bagian kanan langsung berhadapan dengan tempat pengambilan air zam-zam yang disediakan pemerintah Arab. Sementara bagian belakang rumah ini berbatasan dengan trotoar jalan yang dilalui masyarakat yang akan berjamaah ke Masjidil Haram dan mengambil air zam-zam dari keran yang disediakan.Suasana ramai ditambah lagi dari desingan alat-alat berat yang sedang membuldoser daerah yang dulunya disebut pasar seng untuk perluasan halaman Masjidil Haram
.
Akibatnya debu-debu pun sering mewarnai areal ini jika alat-alat berat itu beroperasi.Beberapa jamaah haji hanya geleng-geleng kepala saat melihat rumah yang diceritakan sebagai tempat kelahiran nabi. Mereka menyayangkan tidak adanya perawatan dan perhatian dari pemerintah sebagai situs sejarah.Menurut buku sirah nabawiah, tempat kelahiran Nabi dulunya dikenal dengan lembah Abu Thalib
.
Ketika Nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah, rumah ini ditinggali oleh Aqil bin Abi Thalib yang kemudian didiami oleh anak turunannya.Selanjutnya rumah itu dibeli oleh Khizran, istri Harun. Kaum muslimin dari seluruh dunia menghormati rumah ini.

Seorang tenaga musiman (temus) mengaku pernah mendengar tempat kelahiran Nabi itu akan dibongkar. Tujuannya untuk perluasan Masjidil Haram. Namun, entah mengapa, niat pemerintah setempat diurungkan

.

“Saya dengar, pimpinan negara Islam dunia mengajukan keberatan kepada pemimpin Arab Saudi. Sehingga, ya tempat kelahiran Nabi tetap seperti itu,” kata Anto, temus asal NTB yang sudah puluhan tahun bermukim di Makkah

.

Tempat kelahiran Nabi Muhammad SAW ini kini telah diubah menjadi perpustakaan umum. Namun tak semua orang bebas masuk. Pada tahun lalu juga diberlakukan larangan serupa. Hal ini untuk menghindari kemungkinan adanya kerusakan pada koleksi buku yang tersimpan di dalamnya

.

Dahulu, di tempat tersebut, dibangun sebuah masjid oleh Al-Khaizuran, ibu dari khalifah Harun Al Rasyid pada Dinasti Abbasiah. Lantas dihancurkan dan dijadikan perpustakaan umum oleh Syaikh Abbas Qatthan pada 1370 H/1950

.
Di atas rumah dan bagian depan pintu tertulis huruf Arab Maktabah Makkah al-mukarramah` (Perpustakaan Mekkah al-Mukarramah) . Konon bangunan tempat kelahiran nabi yang sekarang ada tetap berdiri karena atas desakan wali kota Makkah Syaikh Abbas Qatthan yang meminta agar Raja Abdul Aziz mengizinkan ia untuk membangun perpustakaan dan sekarang juga disebut Maktabah Makkah Mukarramah
.
Jannatul Baqi’ SEBELUM PENGHANCURAN (BEFORE) dan SESUDAH PENGHANCURAN (AFTER) oleh Dinasti Saud!

Pengamat Arab Saudi membongkar konspirasi busuk dan terorganisir keluarga Saud untuk menghancurkan peninggalan Islam di kota Mekkah dan Madinah.

Fuad Ibrahim, pengamat Arab Saudi dalam wawancaranya dengan al-Alam memperingatkan rencana keji Riyadh menghancurkan peninggalan Islam di kota suci negara ini. “Dengan berkedok memperluas tempat-tempat suci, pemerintah Arab Saudi berencana menghancurkan seluruh peninggalan Islam di kota Mekkah dan Madinah,” ungkap Fuad

.

Ia mengkritik kebungkaman negara Arab dan Islam yang menyaksikan kehancuran peninggalan Islam di Arab Saudi. Ditambahkannya, tidak adanya undang-undang yang mencegah aksi Riyadh dan bungkamnya rakyat Arab serta muslim dunia bahkan masyarakat internasional membuat keluarga Saud kian berani menghancurkan peninggalan Islam

.

Fuad Ibrahim dalam kesempatan tersebut menekankan pentingnya peninjauan ulang peran keluarga Saud sebagap pengawas dan pengelola tempat-tempat suci Islam di Arab Saudi. “Kini pun beredar isu penghancuran Masjidil Haram oleh pejabat Saudi dalam koridor program perluasan kota,”ungkap Fuad. Bahkan ia juga memperingatkan adanya rencana pemindahan makam Rasulullah Saw dari Masjid Nabwai dan penghancuran Kubah Hijau yang digelontorkan Bin Atsimain, seorang ulama Wahabi

.

Sheikh Abdul Naser al-Jabari, dekan Universitas Dakwah Lebanon saat diwawancarai al-Alam mengatakan, rencana perluasan Haramain akan memusnahkan warisan Islam di kota Madinah dan Mekkah.

2 comments

  1. ya allah mudah mudahan pemimpin arab di beri hidayah agar tidak terlalu memikirka duniawi saja, kasian peninggalan sejarah yang akan di musnahkan,, lebih baik menara yang bertanduk saja yang di bongkar,,

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s