Foto Prof.Quraish Shihab dan Ayatullah Sayid Ali Khamanei berpelukan mesra

Foto  Prof.Quraish Shihab dan Ayatullah Sayid Ali Khamanei  berpelukan  mesra

.

Amien Rais pernah menerima gelar Syi’ah juga, karena dalam banyak kesempatan, ia sering mengutip Ali Syari’ati bahkan juga menyempatkan diri menerjemahkan karya tulis Ali Syariati.

Amien Rais : “jangan mencoba berdebat masalah filsafat Yunani dengan Imam Khomeini karena kita pasti kalah. Jadi bayangkan Imam Khomeini ini tradisi filsafatnya bukan sekedar ibnu Rusyd dan ibnu Sina kemudian ulama-ulama dari Islam sendiri tapi ternyata filsafat Socrates, Aristoteles, Plato dan yang klasik Yunani itu juga dipahami. Tulisan-tulisan ayatullah-ayatullah di Iran ini, itu tidak sepihak jadi bukan one sided analysis tetapi multi sided analysis karena mereka sudah menggabungkan antara resep-resep Qurani dengan resep-resep yang mutakhir dalam bidang ya katakanlah tinjauan sosiologis, politik, dll seperti peradaban sehingga penampilannya itu memang segar dan bahkan menjadi alternatif penting”

Amien Rais : “Islam di tangan tokoh-tokoh ulama syiah itu menjadi lain, Islam yang moving Islam yang menggerakkan yang merubah gitu dan itu yang saya kira yang kita perlukan. Jadi dari sunni nggak usah malu untuk belajar dari syiah”

Amien Rais : “Anda jangan takut dituduh syiah dan lain-lain; karena menurut saya . Al Azhar juga dilahirkan oleh dinasti Fatimi yang juga Syiah. Jadi ngga usah lah kita saling tidak percaya”

Amien Rais : “tradisi intelektual dan berfikir di Iran itu tidak pernah berhenti, di perpustakaan di Iran pun juga 80% lebih buku-bukunya itu karangan sunni. Jadi mengapa orang sunni itu alergi kepada syiah dan sementara syiah juga alergi kepada sunni”

Azyumardi Azra, Quraish Shihab, Umar Shihab, Buya Hamka dan KH. Abdul Malik Ahmad merupakan ulama ulama yang teguh membela kebenaran dan memegang prinsip

saudaraku…

Mencari Titik Kesamaan Sunah-Syiah

Selama beberapa tahun terakhir, sejumlah pemuda muslim dari negara-negara Islam, bahkan Republik Islam Iran, berhasil dibujuk untuk meninggalkan agamanya dan berpindah kepada ajaran Kristen atau aliran kepercayaan baru. Fenomena menyedihkan itu lahir karena beberapa faktor dan salah satunya perpecahan dan konflik sektarian antara Syiah dan ahlusunah. Kedua kelompok besar ini senantiasa memfokuskan diri pada perbedaan yang minim dan melupakan prinsip-prinsip kesamaan yang cukup besar.

Keesaan Tuhan, kesamaan Rasul saw., keyakinan tentang hari kiamat, puasa, haji, zakat, jihad, amar makruf dan nahi mungkar, ahlulbait nabi as. dan masalah-masalah lain, merupakan dimensi-dimensi kesamaan umat Islam. Namun sayangnya kesamaan-kesamaan ini telah digunakan oleh pihak tertentu untuk menyulut perpecahan dan konflik terutama di dunia maya.

Sudah tiba waktunya bagi para tokoh Syiah dan ahlusunah untuk lebih memperhatikan poros-poros kesamaan kedua mazhab dan menjalin hubungan bersahabat serta ilmiah satu sama lain. Mereka juga perlu mengumpulkan dan membukukan hadis dan riwayat dalam berbagai tema sehingga pengikut Syiah dan ahlusunah lebih mengenal prinsip-prinsip kesamaan kedua mazhab tersebut. Sementara menyangkut sisi perbedaan pandangan dan akidah perlu dibahas secara ilmiah, argumentatif dan bersahabat serta jauh dari sikap saling menghina dan melecehkan.

Sikap mengabaikan para ulama dan tokoh yang diterima di kalangan Syiah dan ahlusunah dan menebarkan kebohongan dan hal-hal subjektif tentang mazhab-mazhab Islam tentu tidak akan menyelesaikan masalah yang ada. Politisasi dan pencitraan Syiah sebagai mazhab yang baru muncul serta menuding kelompok ini sebagai ajaran sesat merupakan sebuah langkah keliru dan bentuk kezaliman. Sejarah kemunculan Syiah kembali kepada zaman Rasul saw. dan untuk lebih jelasnya tentang sejarah mazhab ini dapat mempelajari kitab al-Ghadir karya Allamah Amini dan al-Murajaat karya Allamah Abdul Husain Syarafuddin al-Musawi serta merujuk sumber-sumber otentik Syiah.

Di pihak lain juga tidak benar sikap menghina ahlusunah dan melecehkan keyakinan mereka. Ahlulbait as. dan para ulama Syiah tidak pernah berbuat seperti itu dan tidak merekomendasikan sikap tersebut. Teladan ahlulbait as. adalah hidup berdampingan dan menjalin interaksi dengan ahlusunah. Para Imam maksum as. menyeru pengikutnya untuk membangun hubungan dan hidup damai dengan ahlusunah. Imam maksum as. selain meminta pengikutnya untuk menjaga identitas Syiah, juga mengajarkan prinsip-prinsip kesamaan kepada mereka. Para pembesar dan imam fikih ahlusunah juga berbuat demikian dengan imam maksum as. dan tokoh-tokoh Syiah. Para imam fikih ahlusunah menjalin hubungan baik dan interaksi dengan Imam maksum as. Abu Hanifah dan Imam Malik senantiasa hadir di madrasah Imam Jafar ash-Shadiq as. dan berkali-kali terlibat dialog ilmiah dengan beliau as. Rahasia kelanggengan mereka karena bentuk interaksi dan sifat personal dan sosial. Para tokoh agama memanfaatkan ilmu dan kesantunannya untuk membimbing umat manusia.

Pada prinsipnya akhlak mulia dan tata krama Islam dan kemanusiaan dapat menjadi sarana untuk menjelaskan kebenaran dengan lebih baik dan dapat diterima pihak lain. Penghinaan terhadap sakralitas Syiah dan ahlusunah di dunia maya merupakan sebuah kesalahan besar. Sayangnya tindakan negatif ini semakin meluas dari hari ke hari dan dampaknya akan menimpa seluruh umat Islam. Uniknya, Alquran mengajarkan umat Islam bagaimana menyikapi sakralitas kaum musyrik, apalagi sakralitas antarsesama. Alquran meminta muslimin untuk tidak menghina berhala-berhala yang disembah oleh kaum musyrik, karena benda-benda itu suci bagi mereka.

Sesuatu yang sakral lebih bernilai bagi manusia ketimbang keluarganya. Mereka siap mengorbankan harta, jiwa, dan anak-anaknya demi membela nilai-nilai suci. Akidah dan keyakinan sebuah kelompok tentu saja bernilai dan mulia bagi para pengikutnya. Meski demikian diskusi ilmiah tentang keyakinan beragama dan bermazhab yang jauh dari sikap menghina dan melecehkan adalah sesuatu yang positif dan konstruktif.

Kini apa yang menjadi tragedi dakwah agama via internet adalah debat liar atas nama Syiah dan ahlusunnah dengan mebiarkan musuh kolektif bebas melakukan aksinya. Pihak tertentu meluncurkan berbagai situs untuk menyerang sakralitas Syiah atau ahlusunah dan menebarkan fitnah. Kelompok ini telah melupakan ajaran Alquran yang menyebut fitnah lebih kejam dari pembunuhan.

Selama berabad-abad para tokoh Syiah dan ahlusunah menjalin tali persaudaraan dan membangun hubungan keluarga. Mereka menyimak pandangan satu sama lain dan senantiasa melakukan diskusi ilmiah. Kini pihak tertentu atas nama Syiah atau ahlusunah terlibat konflik di dunia maya dan menilai dirinya lebih rasional dari para tokoh mazhab tersebut. Alangkah baiknya jika tokoh kedua kelompok itu secara resmi mencegah fenomena berbahaya tersebut dan meningkatkan hubungan antarsesama. Maksud dari hubungan bersahabat, persatuan dan solidaritas umat Islam bukan berarti mensyiahkan yang suni atau mensunikan yang Syiah, tapi menjelaskan kebenaran dan titik-titik kesamaan kedua mazhab.

Sepertinya ada pihak asing dan musuh-musuh Islam yang mendukung aksi saling hujat di dunia maya lewat berbagai situs. Oleh karena itu kaum muda Islam perlu bersikap hati-hati dan tidak terjebak dengan skenario musuh kolektif yang ingin menghancurkan Islam. Situs-situs islami juga perlu didesain atas prinsip-prinsip Islam dan kesamaan mazhab untuk melawan Islamphobia dan dan menyebarkan ajaran Islam.

Muslim Suni Tidak Terpisahkan dari Syiah

“Meski terdapat propaganda negatif, masyarakat suni tidak pernah terpisahkan dari suadara Syiah mereka dan Undang-Undang Dasar Iran jelas mengakui hak-hak mereka,” jelas deputi urusan Iran di Forum Dunia untuk Pendekatan Mazhab Islam. “Mengingat fakta bahwa revolusi Islam telah menjadi revolusi budaya dan spiritual, maka hal tersebut selalu memberikan perhatian khusus bagi masyarakat suni.”

Hujjatul Islam wal Muslimin Hamed Alam al-Hoda menyebut seluruh propaganda yang melawan persatuan sangatlah beracun, dia menyebutkan, “Sebagai contoh, sebelum revolusi jumlah pesantren di Sistan dan Balukistan, di mana mayoritasnya adalah ikhwan suni Iran, sangatlah sedikit. Tapi alhamdulillah setelah kemenangan Revolusi Islam, jumlah madrasah di wilayah tersebut sekitar 200.” Ini merupakan salah satu prestasi Revolusi Islam yang dicapai melalui usaha raykat dan dukungan pemerintah.

“Di masa lalu (sebelum revolusi) ikhwan suni harus melakukan perjalanan ke Pakistan untuk melanjutkan pendidikan mereka, tapi saat ini kondisinya sangat tepat dan (bahkan) kami menerima murid-murid dari negara lain seperti Afghanistan dan Tajikistan,” jelasnya. “Hari ini dengan mengadakan ujian tahunan, lulusan sarjana dan pascasarjana dibuka untuk siswa.”

Deputi urusan Iran di Forum Dunia bagi Pendekatan Mazhab Islam menjelaskan kondisi wanita di Iran saat ini dan mengatakan, “Di masa lalu, wanita tidak diberikan perhatian di isu-isu agama tapi kami memiliki pesantren suni dan wanita dididik di sana menurut mazhab mereka sendiri sehingga dapat mengambil manfaat dari pelajaran dan kelas-kelas.”

Ulama ini juga mengkritik tuduhan media asing yang menuduh tidak adanya kebebasan bagi masyarakat suni di Iran. “Sayangnya tuduhan yang dilancarkan oleh musuh Iran adalah dengan maksud memperluas propaganda beracun mereka. Kami harus sebutkan bahwa ada hukum yang berlaku di negeri ini dan semua organisasi harus taat pada hukum.”

“Saat ini telah berdiri banyak masjid di wilayah ikhwan suni dan Salat Jumat diadakan lebih meriah dibandingkan sebelumnya dan tidak ada yang melarang pelaksanaan Salat Jumat mereka,” sebutnya.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s